Cara Menanam Nangka Mini dalam Pot

Cara Menanam Nangka Mini dalam Pot

Cara Menanam Nangka Mini dalam Pot

Cara Menanam Nangka Mini dalam Pot
Cara Menanam Nangka Mini dalam Pot

Nangka mini merupakan varietas gres jenis nangka. Tanaman yang hanya memiliki tinggi 3—5 meter ini sepertinya cocok dijadikan tanaman buah dalam pot. Apalagi sifatnya yang cepat berbuah , membuat nangka mini kian dicari.

A. Sipat-sipat Pohon Nangka Mini

Buah nangka mini dapat dinikmati setelah 4 bulan berbunga atau 1 ,5 tahun semenjak penanaman dilakukan. Bentuk buahnya sama saja menyerupai buah nangka pada umumya , hanya saja nangka mini lebih kecil. Bobot buah rata-rata hanya 5—7 ,5 kg , tetapi dapat mencapai 15 kg pada varietas tertentu.

B. Syarat Tumbuh Pohon Nangka Mini

1. Membutuhkan ketinggian daerah 700 m dpl dengan tanah gembur agak berpasir.
2. Curah hujan sekitar 2.500—3.000 mm per tahun.
3. Suhu udara minimum 16—21° C dan maksimum 31—31 ,5° C.

C. Memilih Bibit Nangka Mini

Bibit nangka mini mampu diperoleh dari hasil perbanyakan biji dan sambung susu. Namun , dilihat dari produksi buah , bibit hasil perbanyakan dengan cara sambung susu lebih cepat dibandingkan bibit dari perbanyakan biji. Sebagai perbandingan , bibit dari perbanyakan sambung susu dapat berbuah saat berumur 2—3 tahun. Sementara itu , bibit hasil biji produksi kontinunya mampu diperoleh saat bibit sudah berumur di atas 5 tahun.

D. Media Tanam Tabulampot Nangka Mini

Media tanam yang digunakan harus porous. Umumnya , campuran media tanam yang digunaan hobiis tabulampot untuk nangka mini yaitu tanah subur , pupuk sangkar , sekam mentah dengan perbandingan 1 : 2 : 1.

E. Perawatan Harian Tabulampot Nangka Mini

a. Penyiraman
Untuk bibit , penyiraman dilakukan secara teratur satu kali sehari , yakni setiap pagi hari. Namun , kalau ekspresi dominan hujan , penyiraman cukup dilakukan empat atau tiga kali sehari.

b. Pemupukan
NPK (15-15-15) dengan dosis 25 gram per tanaman dan KNO3 sebanyak 5 gram per tanaman. Pupuk tersebut diberikan setiap sebulan sekali. Namun , setelah tanaman mulai berbuah , pupuk cukup diberikan 6 bulan sekali.
Pupuk sangkar atau kompos sebanyak 5 kg , diberikan 1—2 kali setahun.
Pupuk daun berupa Gandasil D atau Bayfolan setiap dua ahad hingga tanaman berumur 17 bulan.

c. Pemangkasan
Biasanya , pada batang tanaman sering tumbuh tunas-tunas baru. Sebaiknya , tunas-tunas hanya dipilih yang sehat dan kekar , sisanya harus dibuang. Tunas yang tidak produktif kalau didiamkan justru dapat mengganggu perkembangan batang pokok. Pemangkasan cabang dimaksudkan untuk mengatur pembuahan , alasannya yaitu bunga betina muncul pada batang utama atau cabang primer. Selain cabang , pemangkasan ranting yang lemah dan rapat sangat dianjurkan. Tujuannya supaya sinar matahari tidak terhalangi , sehingga merangsang pembungaan.

Baca Juga: https://berkebun.co.id/7-cara-budidaya-jamur-tiram-bagi-pemula-100-berhasil/

F. Merangsang Pembungaan Nangka Mini

Hentikan penyiraman hingga media kering , sekitar 7 hari. Siram kembali media sembari diberikan 3 sendok makan NPK 16 : 16 : 16. Setelah itu , media dibiarkan mengering kembali. Lakukan perlakuan ini hingga 2—3 kali hingga bunga muncul.
Setelah bunga muncul , lakukan penyiraman setiap hari. Kekurangan air dapat mengakibatkan bunga rontok.
Letakkan tanaman di daerah yang terkena sinar matahari langsung.
Cara lain yang mampu dilakukan yaitu melukai , mengebor , atau mengikat batang. Tujuannya untuk menghambat hasil asimilasi daun supaya tidak menyebar ke seluruh bab tanaman , tetapi hanya difokuskan untuk merangsang pembungaan.

G. Penjarangan dan Pembungkusan Buah Nangka Mini

Satu dahan sebaiknya hanya ditumbuhi satu buah nangka. Dengan begitu , buah akan mekar sempurna. Selain itu , buah yang telah dipilih juga pribadi dibungkus dengan kertas semen yang sudah dicelupkan ke dalam larutan insektisida atau anyaman daun kelapa. Tindakan ini dapat menghalangi serangan hama , menyerupai semut , tikus , dan kelelawar.