Tipe-Tipe Stratifikasi Sosial

Tipe-Tipe Stratifikasi Sosial

Tipe-Tipe Stratifikasi Sosial

Tipe-Tipe Stratifikasi Sosial
Tipe-Tipe Stratifikasi Sosial

Mac-Iver mengemukakan bahwa dasar-dasar pelapisan kekuasaan atau piramida kekuasaan terbagi dalam tiga pola umum, yaitu: tipe kasta, tipe oligarki dan tipe demokratis.

  1. Tipe Kasta.

Merupakan sistem lapisan kekuasaan dengan garis pemisahan yang tegas dan kaku. Masyarakat dengan tipe kasta, misalnya masyarakat Hindu India yang hampir-hampir tidak pernah terjadi gerak sosial yang vertikal. Pada puncak piramida kekuasaan tipe kasta diduduki oleh seorang penguasa tertinggi, misalnya seorang raja dengan lingkungan pendukungnya para bangsa, ksatria, dan pendeta. Lapisan kedua terdiri atas para petani dan buruh tani yang kemudian diikuti oleh lapisan diikuti oleh lapisan terendah yang ditempati oleh budak-budak. (http://bpbd.lampungprov.go.id/blog/contoh-teks-editorial/)

  1. Tipe oligarki

Merupakan sistem lapisan kekuasaan dengan garis pemisahan yang tegas. Pembedaan lapisan pada masyarakat dengan tipe oligarki ini ditentukan oleh kebudayaan masyarakat tersebut, terutama pada kesempatan yang diberikan kepada seluruh warga untuk memperoleh kekuasaan-kekuasaan tertentu. Perbedaan antara tipe kasta dan tipe oligarki adalah adanya kesempatan setiap individu untuk naik lapisan meskipun pada tipe ini lapisan diperoleh berdasarkan kelahiran (ascribed status). Pada tipe oligarki terdapat lapisan yang lebih khusus dan perbedaan antar lapisan tidak mencolok. Pada piramida kekuasaan tipe oligarki, kelas menengah merupakan warga yang paling banyak jumlahnya. Hal itu terjadi karena industri, perdagangan dan keuangan memegang peranan yang febih penting. Kesempatan untuk naik tingkatan lapisan pada rnasyarakat ttengan tipe oligarki bermacam-macam. Bahkan anggota masyarakat pada kelas menengah mempunyai kesempatan untuk menjadi penguasa. Tipe oligarki ditemukan pada masyarakat feodal yang telah berkembang.

  1. Tipe demokratis

Merupakan sistem lapisan kekuasaan dengan garis pemisahan antar lapisan yang bersifat sangat mobil, Ascribed status tidak memegang peranan penting. Karena faktor kemampuan dan keberuntungan seseorang lebih dominan pada sistem lapisan ini. Hal ini bisa dialami oleh anggota-anggota partai politik pada masyarakat demokratis yang dapat mencapai kedudukan-kedudukan tertentu dalam masyarakat melalui partai yang dipegangnya.